Konsep Investigasi Wabah Dan Kejadian Luar Biasa (KLB)

investigasi wabah

Konsep Investigasi Wabah Dan Kejadian Luar Biasa (KLB)

Wabah atau Kejadian Luar Biasa (KLB) penyakit menular, keracunan makanan,keracunan bahan berbahaya lainya masih menjadi masalah kesehatan masyarakat, karena menyebabkan jatuhnya korban kesakitan dan kematian yang besar, menyerap anggaran biaya dalam upaya penanggulangannya,berdampak pada sektor ekonomi, pariwisata serta berpotensi menyebar luas lintas daerah bahkan internasional yang butuh koordinasi dalam penanggulangan

Oleh karena itu, ketika terjadi wabah penyakit dan kejadian luar bisa haruslah ditangani secara epidemiologi dengan cepat agar tidak terus berlanjut dan meluas.

Konsep Investigasi Wabah Dan Kejadian Luar Biasa (KLB)

a. Pengertian Wabah/ KLB

Kejadian atau peristiwa dalam masyarakat atau wilayah dari suatu kasus penyakit tertentu yang secara nyata melebihi dari jumlah yang diperkirakan

1. Wabah

Wabah adalah kejadian berjangkitnya suatu penyakit menular dalam masyarakat yang jumlah penderitanya meningkat secara nyata melebihi dari pada keadaan yang lazim pada waktu dan daerah tertentu serta dapat menimbulkan malapetaka. Menteri menetapkan dan mencabut daerah tertentu dalam wilayah Indonesia yang terjangkit wabah sebagai daerah wabah. (PMK No.949, Tahun 2004).

2. KLB (Kejadian Luar Biasa)

Kejadian Luar Biasa dijelaskan sebagai timbulnya atau meningkatnya kejadian kesakitan atau kematian yang bermakna secara epidemiologis pada suatu daerah dalam kurun waktu tertentu dan merupakan keadaan yang dapat menjurus pada terjadinya wabah. menurut Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 1501/MENKES/PER/X/2010 tentang Jenis Penyakit Menular Tertentu Yang Dapat Menimbulkan Wabah dan Upaya Penanggulangannya

b. Konsep Wabah/ KLB

1. Konsep Wabah

a) Kriteria Wabah

Suatu penyakit dikatakan mengalami wabah bila :

  1. Peningkatan kejadian penyakit/kematian terus-menerus selama 3 kurun waktu berturut-turut menurut jenis penyakitnya (jam, hari, minggu, bulan, tahun).
  2.  Insidens rate meningkat 2 kali atau lebih dibanding angka rata-rata sebulan atau setahun sebelumnya.
  3. Angka rata-rata bulanan dalam satu tahun dari penderita baru menunjukkan kenaikan 2 kali atau lebih dibandingkan angka yang sama untuk tahun sebelumnya.
  4. Case Fatality Rate dari suatu penyakit dalam suatu kurun waktu tertentu menunjukan kenaikan 50% atau lebih, dibanding dengan CFR dari periode sebelumnya

b) Jenis Wabah

Berdasarkan sifat wabah terbagi menjadi 2 jenis, yaitu :

  1. Common Source Epidemic (Point Source Epidemic)

Adalah suatu letusan penyakit yang disebabkan oleh terpaparnya sejumlah orang dalam suatu kelompok secara menyeluruh dan terjadi dalam waktu yang relatif singkat.  Adapun Common Source Epidemic itu berupa keterpaparan umum, biasa pada letusan keracunan makanan, polusi kimia di udara terbuka, menggambarkan satu puncak epidemi, jarak antara satu kasus dengan kasus, selanjutnya hanya dalam hitungan jam, tidak ada angka serangan ke dua

  1. Propagated/Progresive Epidemic

Bentuk epidemi dengan penularan dari orang ke orang sehingga waktu lebih lama dan masa tunas yang lebih lama pula. Propagated atau progressive epidemic terjadi karena adanya penularan dari orang ke orang baik langsung maupun melalui vektor,  relatif lama waktunya dan lama masa tunas, dipengaruhi oleh kepadatan penduduk serta penyebaran anggota masyarakat yang rentan serta morbilitas dari penduduk setempat, masa epidemi cukup lama dengan situasi peningkatan jumlah penderita dari waktu ke waktu sampai pada batas minimal anggota masyarakat yang rentan, lebih memperlihatkan penyebaran geografis yang sesuai dengan urutan generasi kasus.

2. Konsep KLB

a. Kriteria KLB

Kriteria tentang Kejadian Luar Biasa mengacu pada Keputusan Dirjen No. 451/91, tentang Pedoman Penyelidikan dan Penanggulangan Kejadian Luar Biasa. Menurut aturan itu, suatu kejadian dinyatakan luar biasa jika ada unsur :

  1. Timbulnya suatu penyakit menular yang sebelumnya tidak ada atau tidak dikenal
  2. Peningkatan kejadian penyakit/ kematian terus menerus selama 3 kurun waktu berturut-turut menurut jenis penyakitnya (jam, hari, minggu)
  3.  Peningkatan kejadian penyakit/kematian 2 kali lipat atau lebih dibandingkan dengan periode sebelumnya (jam, hari, minggu, bulan, tahun)
  4. Jumlah penderita baru dalam satu bulan menunjukkan kenaikan 2 kali lipat atau lebih bila dibandingkan dengan angka rata-rata perbulan dalam tahun sebelumnya. .

Menurut Masykuri (1997), untuk menentukan apakah jumlah kasus yang ada melampaui jumlah yang diharapkan biasanya dilakukan dengan membandingkan jumlah yang ada saat ini dengan jumlah beberapa minggu atau beberapa bulan sebelumnya atau dengan jumlah yang ada pada periode waktu yang sama di tahun-tahun sebelumnya.

b. Jenis KLB

1. Menurut Penyebab

     a. Toksin : Entero toksin, exotoxin, endotoxin

     b. Infeksi : Virus, bakteri, cacing, protozoa

     c. Toksin Biologis : Racun jamur, plankton, alfatoxin, racun ikan, racun,

     tumbuh-tumbuhan

     d.  Toksin Kimia : Zat organic (logam berat, cyanide), insekta, gas beracun

2. Menurut Sumber

     a. Dari Manusia : Jalan nafas, tangan, tenggorokan, hubungan seks, tinja

     b. Kegiatan Manusia : Toksin bilogis dan kimia (tempe brongke, penyemprotan, penangkapan ikan dengan racun), jarum suntik tidak steril

     c. Dari Binatang : Binatang piaraan, ikan, binatang pengerat (contoh : leptospirosis)

     d. Serangga : Lalat, nyamuk (DBD, filarial, malaria)

     e. Dari Udara dan Air : stapilococcus, streptococcus, vibrio

     f. Dari makanan dan minuman : Keracunan singkong, jamur makanan kaleng

3. Peran Penyelidikan Wabah/ KLB

Penyelidikan Epidemiologi merupakan suatu kegiatan penyelidikan atau survey yang bertujuan untuk mendapatkan gambaran terhadap masalah kesehatan atau penyakit secara lebih menyeluruh. Sedangkan Penyelidikan Wabah adalah suatu kegiatan untuk memastikan adanya KLB/Wabah, mengetahui penyebab, mengetahui sumber penyebaran, mengetahui faktor resiko dan menetapkan program penanggulangan KLB

Perbedaan keduanya penyelidikan epidemiologi dilakukan secara menyeluruh sedangkan penyelidikan wabah dilakukan untuk memastikan adanya wabah.

Fungsi penyelidikan wabah/ KLB, yaitu:

  1.  Mencegah meluasnya Wabah/ KLB
  2. Mencegah terulangnya Wabah/ KLB dimasa yang akan datang
  3. Diagnosis kasus yang terjadi dan mengidentifikasi penyebab penyakit.
  4. Memastikan bahwa keadaan tersebut merupakan KLB
  5. Mengidentifikasi sumber dan cara penularan
  6. Mengidentifikasi keadaan yang menyebabkan KLB
  7. Mengidentifikasikan populasi yang rentan atau daerah yang beresiko

4. Tipe Dan Tujuan Surveilans Epidemiologi Dalam Penyelidikan Wabah/KLB

a. Tipe-tipe Sistem Surveilans

1. Pasif Surveilans pasif dimana proses pengumpulan data tidak secara langsung, tetapi menunggu provider untuk mengirim laporan Keuntungan lebih murah, namun kerugiannya butuh kerja sama yang baik dan sering kali inkonsisten keterlambatan laporan.

2. Suveilans Aktif

Dimana surveilans yang pengumpulan data secara langsung dari berbagai sumber dan media. Keuntungan data yang diperoleh sesuai kebutuhan, sedang kerugian mahal.

3. Surveilans Sentinel

Surveilans dimana data-data berasal dari kelengkapan data yang reliable, cepat, dan sering kali murah berasal dari sumber kesehatan dan diupayakan tersebar luas dalam hal goegrafis dan demografis.

b. Tujuan

Salah satu kegunaant surveilans adalah untuk mendeteksi adanya wabah atau KLB (Kejadian Luar Biasa). Wabah dan KLB itu sendiri dapat dideteksi pada saat melakukan analisis data surveilans. Wabah atau KLB ini terdeteksi apabila hasil surveilans menunjukan adanya peningkatan kasus yang dilaporkan atau adanya kejadiaan yang tidak seperti biasanya.

Beberapa alasan mengenai perlu dilaksanakannya investigasi atau penyelidikan terhadap adanya wabah atau KLB adalah untuk program pencegahan dan pengendaliaan penyakit, untuk keperluan penelitian dan pelatihan, sebagai bahan pertimbangan dalam menyusun kebijakan, menjaga hubungan masyarakat, keprihatinan politik dan merupakan suatu kewajiban yang harus dilaksanakan.

Jika investigasi terhadap KLB suatu penyakit memang harus dilaksanakan hasilnya juga harus rasional, sesuai dengan akal sehat, secara ilmiah memang logis dan dapat dibuktikan. Selain itu, temuannya jelas dan berguna bagi mereka yang terpengaruh dengan hasilnya yaitu kelompok populasi.

5. Penyakit-Penyakit Potensial Wabah

Menurut Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 1501/MENKES/PER/X/2010 tentang Jenis Penyakit Menular Tertentu Yang Dapat Menimbulkan Wabah dan Upaya Penanggulangannya adalah :

  1. Jenis- jenis penyakit menular tertentu  yang dapat menimbulkan wabah adalah sebagai berikut :
    1. Kholera,
    2. Pes,
    3. DBD,
    4. Campak,
    5. Polio,
    6. Difteri,
    7. Pertusis
    8. Rabies,
    9. Malaria,
    10. Avian Influenza H5N1,
    11. Anthrax.
    12. Leptospirosis
    13. Hepatitis
    14. Influenza A baru (H1N1)/ Pandemi 2009
    15. Meningitis,
    16. Yellow Fever,
    17. Chikungunya

Penyakit menular tertentu lainnya ditetapkan dapat menimbulkan wabah ditetapkan oleh Menteri Kesehatan RI.

6. Langkah-langkah Investigasi KLB/Wabah

Langkah-langkah investigasi KLB/wabah (CDC, 1992; Dwyer dan Groves, dalam Nelson, dkk, 2005) meliputi beberapa tahapan sebagai berikut:

1. Persiapan lapangan

Pada tahap ini harus dipersiapkan 3 kategori:

a. Persiapan investigasi

Termasuk dalam kategori ini adalah mempersiapkan:

– pengetahuan tentang berbagai penyakit yang potensial menjadi KLB/wabah

– pengetahuan tentang dan ketrampilan melakukan investigasi lapangan, termasuk pengetahuan & teknik pengumpulan data dan manajemen spesimen

– pengetahuan dan ketrampilan melakukan analisis data dengan komputer

– dukungan tinjauan kepustakaan ilmiah yang memadai

– material dan instrumen investigasi, seperti kuesioner, bahan/sediaan spesimen dan tes laboratorium

b. Persiapan administrasi

Dalam kategori ini tim kesehatan harus mempersiapkan aspek administratif dari investigasi seperti: penyediaan perijinan, surat-surat atau dokumen formal/legal dalam melakukan investigasi, penyediaan dana yang memadai, transportasi yang dapat diandalkan, kerapian dalam dokumentasi, pembagian tugas dan koordinasi dalam tim kesehatan, dll.

c. Persiapan konsultasi

Pada tahap ini sudah harus dipikirkan peran dan posisi tim kesehatan dalam proses investigasi. Sebelum melakukan investigasi harus jelas, apakah tim kesehatan memiliki peran langsung memimpin investigasi, atau hanya mitra dari pejabat/petugas kesehatan setempat (misalnya tim atau organisasi kesehatan Arab Saudi), atau berperan memberikan bantuan konsultasi terhadap pejabat/petugas lokal. Mengenal dan menjalin kerjasama dengan petugas/staf/kontak lokal

serta otoritas setempat adalah sangat penting.

2. Konfirmasi kejadian KLB/wabah dan verifikasi diagnosis

a. Konfirmasi kejadian KLB/wabah

Pada situasi KLB/wabah, umumnya diasumsikan bahwa semua kasus-kasus yang muncul saling terkait satu sama lain dan terjadi akibat hal atau sebab yang sama. Oleh karena itu harus dipastikan bahwa:

1) Kumpulan kejadian kesakitan (cluster) tersebut memang merupakan peningkatan tidak wajar dari kasus-kasus yang saling berhubungan dan memiliki sebab yang sama dan bukannya cluster sporadis kasus-kasus penyakit yang sama tapi tidak saling berhubungan atau bahkan kumpulan kasus-kasus yang mirip yang sebenarnya berasal dari beberapa penyakit yang berbeda.

2) Jumlah kasus memang melebihi yang diperkirakan (expected).

Bagaimana mengetahui jumlah kasus yang diperkirakan?

Biasanya perkiraan dapat dilakukan dengan membandingkan dengan jumlah kasus pada minggu atau bulan sebelumnya atau dengan bulan yang sama pada tahun-tahun sebelumnya. Data tentang jumlah kasus sebelumnya tentu harus diperoleh dari berbagai sumber-sumber data yang tersedia di wilayah tersebut baik dari sistem surveilens lokal, pencatatan dan pelaporan yang rutin di komunitas atau di berbagai fasilitas kesehatan lokal, kegiatan survei atau asesmen yang bersifat

ad-hoc, dll.

3) Peningkatan jumlah kasus yang melebihi yang diperkirakan tersebut bukan disebabkan oleh faktor-faktor lain yang artifisal (diluar peningkatan insiden penyakit yang sesungguhnya),

seperti misalnya peningkatan karena:

– perubahan definisi kasus

– peningkatan kegiatan penemuan kasus (case finding)

– peningkatan sistem/prosedur pelaporan lokal

– peningkatan kesadaran masyarakat untuk mecari pengobatan

– penambahan besar populasi

– dll.

b. Verifikasi Diagnosis

Tujuan verifikasi diagnosis adalah:

1) memastikan bahwa penyakit/masalah kesehatan yang muncul memang telah didiagnosis secara tepat dan cermat.

2) menyingkirkan kemungkinan kesalahan pemeriksaan laboratorium sebagai pendukung diagnostik.

Untuk mencapai tujuan tersebut maka diperlukan:

1) ketrampilan klinis yang memadai dari tim kesehatan

2) kualitas pemeriksaan lab yang baik dan memenuhi standar tertentu yang diharapkan

3) komunikasi yang baik antara tim kesehatan dan jamaah sakit, untuk menggali secara lebih akurat riwayat penyakit dan pajanan potensial

3. Penentuan definisi kasus, identifikasi dan penghitungan kasus dan pajanan

a. Penentuan definisi kasus

Definisi kasus adalah kumpulan (set) yang standar tentang kriteria klinis untuk menentukan apakah seseorang dapat diklasifikasikan sebagai penderita penyakit tsb. Definis kasus dalam konteks KLB/wabah haruslah dibatasi oleh karateristik tertentu dari, orang tempat dan waktu. Sekali ditetapkan maka definisi kasus ini harus dipakai secara konsisten pada semua situasi dalam investigasi.

Berdasarkan derajat ketidakpastiannya diagnosis kasus dapat dibagi menjadi:

1) Kasus definitif/konfirmatif (definite/confirmed case) adalah diagnosis kasus yang dianggap pasti berdasarkan verifikasi laboratorium

2) Kasus sangat mungkin (probable case) adalah diagnosis kasus yang ditegakkan berdasarkan berbagai gambaran klinis yang khas tanpa verifikasi laboratorium

3) Kasus mungkin/dicurigai (possible/suspected case) adalah diagnosis kasus yang ditegakkan berdasarkan sedikit gambaran klinis yang khas tanpa verifikasi laboratorium.

b. Identifikasi dan penghitungan kasus dan pajanan

Dalam rangka menghitung kasus, terlebih dahulu harus dipikirkan mekanisme untuk mengidentifikasi kasus dari berbagai sumber kasus yang mungkin, seperti dari/di:

1. fasilitas kesehatan, seperti BPHI, Pos Medik, RS Arab Saudi, dll.

2. pemukiman jamaah

3. sarana transportasi seperti pesawat

4. jemaah yang sakit atau keluarganya

5. dll.

Informasi yang dapat digali dari setiap kasus adalah:

1. identitas kasus, misal: nama, no. jamaah, no. kloter, nama asal embarkasi, no/nama rombongan no/nama regu, dll.

2. karateristik demografis, misal; umur, jenis kelamin, suku, pekerjaan

3. karateristik klinis, misal riwayat penyakit, keluhan dan tanda sakit yang dialami, serta hasil lab

4. karateristik faktor-faktor risikoyang berkaitan dengan sebab-sebab penyakit dan faktor-faktor pemajanan spesifik yang relevan dengan penyakit yang diteliti.

5. informasi pelapor kasus.

Berbagai informasi tersebut biasanya direkam dalam format pelaporan yang standar, kuesioner atau form abstraksi/kompilasi data. Form abstraksi/kompilasi data berisi pilihan informasi-informasi terpenting yang perlu didata untuk setiap kasus. Bentuk format kompilasi tsb berupa baris-baris  daftar kasus (line listing). Pada format line listing ini setiap kasus yang ditemui diletakkan pada setiap baris, sementara setiap kolomnya berisi variabel penting kasus tsb. Kasus baru akan dimasukkan/ditambahkan pada baris di bawah kasus sebelumnya, sehingga kita dapat memiliki daftar kasus yang selalu diperbaharui (up-dated) berikut jumlahnya dari waktu ke waktu.

4. Tabulasi data epidemiologi deskriptif berdasarkan orang, tempat dan waktu

KLB/wabah dapat digambarkan secara epidemiologis dengan melakukan tabulasi data frekuensi distribusi kasusnya menurut karakteristik orang, tempat dan waktu. Penggambaran ini disebut epidemiologi deskriptif.

Tabulasi data frekuensi distribusi kasus berdasarkan karateristik orang dilakukan untuk melihat apakah karakteristik orang/populasi tertentu memberikan tingkat risiko tertentu untuk terjadinya penyakit. Karateristik orang yang lazim diteliti adalah karakteristik demografis, klinis dan pajanan.

Deskripsi data frekuensi distribusi kasus berdasarkan karateristik tempat dimaksudkan untuk memperkirakan luasnya masalah secara geografis dan menggambarkan pengelompokkan (clustering) dan pola penyebaran (spreading) penyakit berdasarkan wilayah kejadian yang nantinya dapat dijadikan petunjuk untuk mengidentifikasi etiologi penyakit tsb. Peta bintik (spot map) dan Peta area (area map) merupakan bentuk penyajian data deskriptif menurut tempat yang sangat berguna. Penerapan sistem informasi geografis (geografic information system atau GIS) berikut piranti lunaknya dapat mendukung tercapainya tujuan tersebut di atas.

Deskripsi frekuensi distribusi kasus berdasarkan karateristik waktu dilakukan untuk beberapa tujuan berikut ini:

a. mengetahui besarnya skala KLB/wabah dan kecenderungan waktu (time trend) dari kejadian KLB/wabah tsb. Untuk mempermudah tercapainya tujuan ini KLB/wabah dapat digambarkan menggunakan kurva epidemik (epi) ini.

b. memprediksi jalannya KLB/wabah di waktu-waktu mendatang

c. mengenal pola epidemi yang terjadi, apakah common source (berasal dari 1 sumber yang sama dan menyebar sekaligus) atau propagated (menyebar dari orang ke orang) atau campuran keduanya.

5. Pengumpulan specimen dan analisis laboratorium

Pengumpulan spesimen apabila memungkinkan dan layak (feasible) dapat membantu konfirmasi diagnosis, bahkan untuk penyakit tertentu merupakan penentu diagnosis, seperti misalnya pada kasus kolera, salmonelosis, hepatitis dan keracunan logam berat. Namun harus dipahami bahwa setiap perangkat dan teknik tes laboratorium memiliki nilai validitas (sensitifitas dan spesifisitas) tertentu yang akan menentukan besarnya false positif atau false negatif dari diagnosis kasus.

6. Formulasi dan uji hipotesis melalui studi epidemiologi analitik

a. Formulasi hipotesis

Berdasarkan fakta-fakta epidemiologi deskriptif (deskripsi kasus menurut orang tempat dan waktu), kita dapat mulai membuat dugaan atau penjelasan sementara (hipotesis) yang lebih fokus tentang faktor-faktor risiko atau determinan yang diperkirakan terlibat dalam kejadian KLB/wabah tersebut.

Hipotesis yang kita buat haruslah diarahkan untuk mencari penjelasan tentang:

1) Sumber penularan

2) Cara penularan (mode of transmission)

3) Faktor-faktor risiko atau determinan yang mempengaruhi terjadinya KLB/wabah  Proses penalaran dalam membuat hipotesis dapat menggunakan pendekatan berikut:

1) Metode perbedaan  (difference)

2) Metode kecocokan (agreement)

3) Metode variasi yang berkaitan (concomitant variation)

4) Metode analogi (analogi)

b. Uji hipotesis melalui studi epidemiologi analitik

Proses pengujian hipotesis bergantung pada bukan hanya pendekatan/uji statistik yang dipakai tapi juga desain studi epidemiologi analitik yang dipakai untuk menyelidiki etiologi atau determinan penyakit yang menimbulkan KLB/wabah.

Desain studi epidemiologi analitik yang boleh dipertimbangkan untuk digunakan dalam investigasi wabah adalah studi kasus kontrol dan kohort.

7. Aplikasi studi sistematik tambahan

Selain studi epidemiologi deskriptif dan analitik, kadangkala diperlukan dukungan tambahan dari studi-studi sistematik lain, khususnya ketika studi epidemiologi analitik masih belum dapat menyuguhkan bukti-bukti yang kuat. Studi-studi sistematik tambahan yang dapat dilakukan misalnya adalah studi metaanalisis, studi kualitatif, studi mortalitas, survei serologis atau investigasi lingkungan.

8. Penerapan intervensi penanggulangan dan pencegahan

Walaupun secara teoritis, penerapan intervensi penanggulangan dan pencegahan berada pada langkah ke delapan, namun dalam prakteknya langkah intevensi ini harus dapat dilakukan secepat dan sedini mungkin, ketika sumber KLB/wabah sudah dapat diidentifikasi.

Secara umum intervensi penanggulangan dapat diarahkan pada titik/simpul terlemah dalam rantai penularan penyakit, seperti:

a. agen etiologi, sumber, reservoir atau kondisi lingkungan yang spesifik

b. keberadaan faktor-faktor risiko yang ikut berpengaruh

c. mekanisme transmisi penyakit

d. kerentanan host (yaitu jemaah haji) melalui program

kebugaran dan vaksinasi misalnya

9. Komunikasi hasil

Tugas terakhir dalam investigasi wabah adalah mengkomunikasikan dengan baik hasil investigasi kepada berbagai pihak yang berwenang, bertanggungjawab dan terkait dengan intervensi penanggulangan dan pencegahan.

Format/bentuk komunikasi yang dapat dilakukan adalah berupa:

a. Penjelasan lisan.

Dalam format ini pihak-pihak yang berwenang, bertanggungjawab dan terkait dengan intervensi

penanggulangan dan pencegahan. Presentasi oral haruslah jelas, mudah dipahami dan secara ilmiah meyakinkan  pengambil keputusan sehingga dapat memotivasi mereka untuk segera melakukan intervensi

b. Penulisan laporan.

Hasil investigasi juga perlu ditulis dalam laporan dengan sistematika tertentu yang sesuai dengan standar-standar penulisan ilmiah. Sistematika yang dipakai meliputi:

1) pendahuluan/latar belakang

2) tujuan

3) metodologi

4) hasil

5) pembahasan

6) simpulan dan saran/rekomendasi

Sumber : Konsep Investigasi Wabah/Kejadian Luar Biasa (KLB), disusun Dewi Sandra dan Sri Rahma Yuli

Share Button